Lompat ke konten
Beranda » Masjid Tertua Di Aceh

Masjid Tertua Di Aceh

Masjid Tertua Di Aceh – Blangkejeren merupakan ibukota Kabupaten Gayo Lues, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kota yang dijuluki seribu bukit ini mempunyai 11 Kecamatan di antaranya Kecamatan Bangkejeren. 
Masjid Asal Penampaan ini terletak di pinggiran sungai di Blah Penampaan, tepatnya di dusun Muleng, Kampung Penampaan, Kecamatan Blangkejeren, Kabupaten Gayo Lues tepatnya berada di pusat kota Bangkejeren, untuk menuju lokasi dapat dijangkau dengan kendaraan bermotor dan kendaraan roda empat.

Masjid Asal Penampaan ini sejak awal didirikan difungsikan sebagai tempat umat Islam melaksanakan shalat lima waktu dan shalat Jumat, disamping itu masjid ini juga difungsikan sebagai kegiatan keagamaan seperti halnya pengertian fungsi masjid secara umum yang mencakup segala aspek kegiatan kaum muslimin termasuk kegiatan sosiologis yang merupakan konsekwensi dari manusia yang berhubungan dengan manusia lainnya, maka fungsi masjid semakin berkembang pula, satu bentuk kegiatan biasanya diikuti oleh kegiatan lain sehingga masjid yang awalnya sebagai tempat ibadah/shalat berkembang menjadi tempat penggalian ilmu agama, pembinaan mental keagamaan, perayaan hari-hari besar, rapat musyawarah, penyaluran bantuan sosial, zakat, berkurban, dan pusat informasi.

Menilik tahun pendiriannya (1412 M), jika ini valid maka dapat disimpulkan bahwa masjid ini telah berdiri jauh sebelum berdirinya kerajaan Aceh Darussalam. Kerajaan Aceh Darussalam adalah kerajaan pertama yang menyatukan seluruh wilayah Aceh dalam satu kekuasaan.

Masjid Tertua Di Aceh

INILAH MASJID TERTUA DI ACEH

. Kejurun Patiambang merupakan salah satu dari enam kejurun di daerah Gayo. Keenam teritori tersebut adalah; Kejurun Bukit, Kejurun Linge, Kejurun Siah Utama, Kejurun Patiamang, Kejurun Bebesen, dan Kejurun Abuk.

Masjid Asal juga menjadi dasar pemberian nama kampung dimana masjid itu berada. Nama Desa Penampaan berasal dari kata “penampaan” yang artinya “penampakan/tampak atau terlihat”. Konon menurut riwayat, di masa lalu masjid ini bisa dilihat dari berbagai wilayah di Gayo Lues. Mungkin hal ini disebabkan oleh kondisi wilayah sekitar masjid Asal yang merupakan daerah datar dan masih minim dihuni penduduk. Dengan demikian ia bisa dilihat dari berbagai arah yang umumnya berdataran tinggi. Oleh karena itu, daerah di mana masjid Asal berada disebut Desa (Kampung) Penampaan (yang tampak dari berbagai arah).

Masjid ini dinamakan masjid Asal karena merupakan masjid yang pertama sekali dibangun di wilayah sekitar Gayo Lues dan Aceh Tenggara. Masyarakat sekitar menyebutnya sebagai “Masjid Asal” yang konotasinya adalah asal-muasal pendirian masjid di seluruh Gayo Lues dan sekitarnya.

JIKA INGIN MELIHAT LEBIH LANJUT ARTIKEL KAMI KLIK DISINI